Memek Susu

Kumpulan Foto Bugil Memek 2015

Cerita Dewasa Gadis Eksbisionis

Cerita Dewasa Gadis Eksbisionis – Beberapa bulan yang lalu, di kantorku ada seorang karyawan intern yang kebetulan ditugasi untuk bekerja membantuku. Dia, sebut saja namanya Johan masih sedang menyelesaikan kuliahnya di Melbourne. Dia bekerja di kantorku hanya tiga bulan, dan saat ini sudah kembali ke Melbourne lagi. Anaknya lumayan keren, tapi mungkin karena masih muda dan ini pengalaman kerjanya yang pertama, minggu-minggu pertama dia masih terlihat kikuk di kantor dan sedikit malu-malu. Pembawaannya yang diam dan malu-malu malah menantangku untuk menggoda dia karena aku penasaran untuk melihat reaksi dia.

Suatu hari aku minta dia untuk melakukan research sebagai dasar bahan presentasi yang sedang aku siapkan. Karena diuber deadline, aku minta dia untuk kerja lembur di kantor. Waktu itu sekitar jam setengah sembilan malam di kantorku tinggal aku dan dia sedangkan karyawan lainnya sudah pulang. Hari itu aku mengenakan atasan putih dengan blazer hitam dan rok yang lumayan pendek.

Cerita Dewasa Gadis Eksbisionis

Timbul niatku untuk menggoda dia. Aku ke kamar kecil dan melepas bra dan celana dalamku. Lalu aku memakai kembali kemeja, blazer dan rokku. Aku balik ke ruangan kantorku dan aku panggil dia. Awalnya aku tanya-tanya mengenai progress pekerjaan dia, setelah itu aku pura-pura kepanasan karena AC memang sudah mati dari sore. Aku lepas blazerku di depan dia dan karena kemeja putihku bahannya tipis, buah dada dan putingku terlihat cukup jelas. Aku tahu dia kaget melihatku tidak memakai bra dan setelah itu berusaha untuk tidak melihat ke arah dadaku. Tapi karena kami duduk berhadap-hadapan mungkin cukup sulit bagi dia untuk tidak memperhatikan putingku dan aku lihat sekali-sekali dia mencuri pandang ke arah dadaku.

Belum puas menggoda dia, aku lalu pura-pura mengambil minum dan menjatuhkan kertas-kertas yang ada di mejaku. Karena kertasnya banyak, otomatis dia membantu memunguti kertas kertas yang jatuh. Aku jongkok di lantai dan dia berada sekitar 60 cm persis di hadapanku. Kakiku sengaja aku buka dan karena rokku pendek, pandangannya dapat langsung melihat ke selangkanganku. Saat itu aku lihat kalau matanya tertuju ke kemaluanku dan aku biarkan dia menikmati pemandangan itu dengan berlama-lama memunguti kertas yang jatuh. Setelah itu, kelihatan mukanya memerah dan tingkah lakunya jadi sedikit aneh. Aku tertawa dalam hati dan terus berbicara dengan dia. Ada sedikit perasaan senang waktu dia sudah kembali ke tempat duduknya dan memikirkan apa yang ada di pikirannya setelah tahu atasannya tidak memakai bra dan celana dalam di kantor 🙂

Seminggu setelah itu aku ajak Johan ke Surabaya untuk membantuku presentasi ke prospektif client. Aku pergi bertiga bersama bosku. Kami tiba di Surabaya sekitar jam 7 malam dan setelah selesai makan malam saya minta dia ke kamarku setalah mandi untuk membantu finalisasi bahan presentasi. Tidak lama setelah aku masuk ke kamar, aku langsung mandi. Aku sengaja berlama-lama di kamar mandi menunggu dia datang. Begitu pintu di ketuk, aku lilitkan handuk sekenanya di badanku yang masih basah, mempersilakan dia masuk dan aku minta dia menunggu di kamar. Setelah aku selesai mandi aku keringkan badanku dengan handuk.

Di kamar mandi hotel itu ada dua jenis handuk dan aku pilih yang ukurannya lebih kecil sehingga waktu aku lilitkan di tubuhku handuk itu hanya cukup untuk menutupi buah dada dan kemaluanku saja. Aku ikatkan handuk di badanku dan berjalan keluar. Johan terlihat sedikit kaget melihatku keluar dari kamar mandi hanya dengan handuk seperti itu. Aku lalu berjalan menuju koperku yang diletakkan di sofa pojok ruangan untuk mengambil pakaianku. Sofanya agak pendek dan aku sengaja membungkukkan badan untuk membuka koper dan mencari pakaianku.

Karena handukku pendek, dari tempat Johan duduk dia bisa melihat pinggul dan rambut kemaluanku dari belakang. Aku sengaja buka kakiku sedikit sehingga dia bisa lihat kemaluanku lebih jelas. Setelah aku menemukan baju tidur yang aku kenakan, aku balikkan badanku, tapi tepat sebelum berbalik, aku lepaskan simpul handuk di dadaku dengan cepat. Handukku jatuh ke lantai dan tubuhku sekarang menghadap ke Johan. Aku pura-pura kaget dan minta dia untuk memalingkan mukanya. Johan tersenyum nakal kepadaku sambil berkata.., “Mbak, nggak usah yah. Lagian boleh dong sekali-sekali saya lihat Mbak..”.

Ternyata Johan yang biasanya malu-malu sudah mulai berani kepadaku. Aku bilang terserah dan kemudian memakai baju tidur tipisku di hadapannya. Johan bertanya kenapa aku tidak memakai celana dalam dan dengan santainya aku jawab sambil menggunakan kata-katanya.., “Untuk apa, kan kamu juga sudah lihat aku telanjang..”.

Baju tidurku berwarna putih dengan bahan yang lumayan transparan dengan potongan dada rendah dan tali kecil di bahu. Johan terlihat lebih santai sekarang dan karena matanya sudah berani melihatku dari atas ke bawah, aku pura-pura marahi dia dan menyuruh dia menyalakan komputer. Aku kemudian mengambil lotion di koperku dan duduk di ranjang. Johan duduk di kursi di dekat televisi dan menghadap ke arahku. Waktu aku memakai lotion di kaki, kakiku aku angkat satu persatu dan dari posisi duduknya dia bisa melihat kemaluanku.

Aku yakin kalau Johan tahu aku sengaja menggoda dia karena beberapa kali aku buka selangkanganku dan mengusapkan lotion di paha dan sekitar kemaluanku. Sekarang dia sudah benar-benar cuek dan menatap langsung ke dada dan kemaluanku dan bilang kalau sejak di kantor dia sudah perhatikan kalau aku sepertinya tidak pernah mencukur bulu kemaluanku karena lebat dan sampai ke pangkal paha. Aku bilang memang aku lebih suka seperti ini karena lebih natural. Dengan nakal Johan menawarkan untuk mencukur bulu-bulu yang tumbuh di samping supaya tidak terlihat kalau aku memakai baju renang. Aku berpikir sejenak dan kemudian aku iakan. Aku ambil pisau cukur yang biasa aku gunakan untuk mencukur bulu ketiakku di koper dan aku berikan kepadanya.

“Di mana?”, katanya.
“Di sini atau di kamar mandi?”.
“Di kamar mandi saja”, kataku sambil berjalan ke arah kamar mandi.

Di kamar mandi aku lepas baju tidurku di hadapannya dan kemudian aku duduk di meja wastafel dengan kaki terbuka. Johan bilang kalau kemaluannya sudah berdiri sejak melihatku keluar dari kamar mandi.

“Jangan macam-macam dulu yah”, kataku.
“Kamu cukurin dulu setelah itu baru boleh macam-macam”, lanjutku.

Johan kemudian membasahi tangannya dengan air dan sabun lalu menyabuni sekitar pahaku. Aku minta dia untuk mencukur hanya pinggir-pinggirnya saja dan jangan mencukur rambut di selangkanganku. Posisinya sekarang berlutut di hadapanku dan kepalanya persis sejajar dengan kemaluanku. Membayangkan ada orang yang menatap langsung kemaluanku dari jarak sangat dekat membuatku terangsang dan aku mulai basah. Kakiku aku buka lebar dan Johan mulai mencukuri bulu kemaluanku sedikit-sedikit.

Setelah selesai, aku suruh dia sabuni selangkanganku. Johan lalu berdiri, membasahi tangannya dengan air dan sabun lagi dan kemudaian menaruh tangan kanannya tepat di selangkanganku dan mulai menggosok-gosok dengan lembut. Nikmat sekali rasanya saat jari-jarinya mengelus klitorisku dan itu membuatku menjadi terangsang hebat. Tangan kirinya mulai meremas-remas buah dadaku dan dia juga mulai menjilati putingku. Begitu sabunnya mulai sedikit kering, dia ambil sabun lagi dan langsung digosok-gosok di kemaluanku dengan air sampai busanya banyak dan licin. Dia terus mengusap-ngusap selangkanganku dan tanganku mulai melepas celana jeans yang dia kenakan.

Setelah pakaiannya terlepas semua, aku tarik dia ke shower dan menghidupkan air. Johan membersihkan sabun di kemaluanku dengan air dan kemudian berlutut dan mengangkat kaki kiriku ke pinggiran bath up. Dia kemudian menyibakkan rambut kemaluanku dan menjilati bibir vagina dan clitorisku. Nikmat sekali rasanya dan dari caranya menjilat aku tahu kalau Johan sudah sering melakukan hal yang sama dengan pacarnya. Dia menjilatiku sampai aku orgasme di shower dan setelah itu baru aku bolehkan dia membawaku ke ranjang. Kami bercinta dengan hebat dan sudah tidak ingat lagi dengan bahan presentasi untuk keesokan harinya.

Di lain kesempatan waktu aku ke Surabaya juga, aku tinggal di hotel yang sama. Waktu itu aku pergi sendirian dan sampai di hotel sekitar jam 8 malam. Setelah selesai makan, sekitar jam 9.20, aku turun ke fitness center di lantai dasar hotel. Di fitness centernya ada ruang ganti pria dan wanita terpisah yang dilengkapi dengan fasilitas sauna dan jacuzzi.

Waktu aku masuk ke ruang ganti wanita, aku lihat ada 3 orang di jacuzzi. Usianya sekitar 26-29 tahun. Mereka berendam telanjang bulat di jacuzzi. Aku perhatikan sejak 2 tahun belakangan ini para pengunjung fitness center wanita banyak yang telanjang bulat bila ke jacuzzi atau sauna seperti di luar negeri. Paling mereka hanya melilitkan handuk, tetapi handuknya akan dilepas sebelum masuk ke air atau di ruang sauna. Aku sudah melakukan hal yang sama sejak beberapa tahun yang lalu.

Waktu pertama kali balik ke Indonesia, banyak yang melihatku dengan aneh bila aku berjalan-jalan telanjang bulat di kamar ganti wanita atau telanjang di jacuzzi atau sauna, tapi sekarang hal ini sepertinya sudah menjadi kelaziman. Setelah melepaskan semua pakaianku dan menaruhnya di locker, aku berjalan ke jacuzzi. Handukku aku taruh di pinggir jacuzzi dan kemudian masuk ke air dan ngobrol-ngobrol dengan ketiga wanita itu. Salah satu dari mereka ternyata berasal dari Singapura dan mereka ke Surabaya dalam rangka business trip. 15 menit kemudian ketiga wanita itu selesai, mandi dan kemudian keluar sehingga aku tinggal sendirian di dalam.

Dari jacuzzi aku ke sauna dan di sauna aku berpikir untuk iseng dan menggoda karyawan front desk fitness center. Fitness centernya tutup jam 10 malam dan waktu itu sudah hampir jam 10. Aku tahu kalau mereka pasti akan masuk ke kamar ganti wanita sebentar lagi untuk memberitahu kalau tempatnya sudah tutup. Dari sauna aku sengaja berlama-lama di shower. Begitu pintu depan diketuk aku pura-pura tidak dengar dan bersiap-siap untuk keluar. Aku dengar pintu diketuk lagi dan karena tidak ada jawaban dariku, karyawan pria itu membuka pintu dan berjalan masuk ke arah locker room.

Waktu aku dengar pintu dibuka, aku berjalan dari shower ke locker room dengan telanjang bulat dan badan yang masih basah. Dia sangat terkejut berpapasan denganku yang telanjang bulat. Aku juga pura-pura kaget, dan bilang kalau ini kamar ganti wanita dan semestinya dia tidak masuk. Dia minta maaf dan bilang kalau tadi dia sudah ketuk pintu tapi tidak ada jawaban dan dia hanya mau memberitahu kalau tempatnya sudah mau tutup. Sebelum dia balik, aku minta dia untuk mengambilkanku handukku yang aku tinggal di tempat jacuzzi. Dia berjalan melewatiku, mengambil handuk di tempat jacuzzi dan berjalan kembali ke arahku yang berdiri telanjang bulat. Aku lihat matanya melihat ke arah buah dada dan juga kemaluanku.

Sekitar bulan April, aku dan teman-teman kantor pergi berlibur ke bali dan kami menyewa sebuah villa dengan tiga kamar tidur di daerah Seminyak. Villanya terpisah dari villa-villa di sebelahnya sehingga privacynya sangat terjaga. Di belakang villa ada private swimming pool yang di sebelahnya ada tempat untuk duduk-duduk dan berjemur juga. Kami pergi berenam, dua laki-laki (sebut saja namanya Andi dan Richard) dan empat wanita (Dhani, Ita, Evy dan aku). Kedua teman kantorku yang laki-laki sepertinya mendapatkan pengalaman yang akan mereka ingat untuk waktu yang lama.

Kami sampai di Bali hari Jumat. Dari airport, kami langsung ke hotel kemudian kami sewa mobil Kijang supaya mudah bila kami ingin bepergian. Siangnya kami jalan-jalan di kuta dan legian sampai sore terus malamnya kami pergi makan seafood di Jimbaran. Setelah makan malam kami ke diskotik di daerah Kuta sampai sekitar jam 2 pagi baru kami kembali ke hotel.

Keesokan harinya, setelah selesai makan malam kami beli beberapa botol bir dan juga sebotol Jack Daniels yang rencananya akan kami minum bersama di villa. Kami sampai di villa sekitar jam 10 dan kemudian main kartu di samping kolam renang sambil minum-minum. Sekitar jam setengah dua belas kami mulai tipsy dan Richard menantang kami untuk main strip poker. Ketiga temanku yang wanita langsung bilang tidak, tapi aku bujuk mereka untuk main. Toh, villa kami tertutup dari luar, jadi tidak ada orang lain yang bisa lihat selain kami berenam.

Mungkin karena sudah setengah mabuk, akhirnya semua setuju untuk main strip poker walaupun perlu waktu lama untuk membujuk Evy. Belum begitu lama kami main, satu persatu pakaian kami mulai lepas. Ita yang pertama harus melepas bra. Baju kaos dan celana jeansnya sudah terlebih dahulu dilepas. Ita terlihat sangat malu karena itu pertama kali dia harus membiarkan buah dadanya dilihat laki-laki yang bukan pacarnya. Dia membalikkan badannya waktu melepas branya dan setelah itu tangan kirinya terus berusaha untuk menutupi kedua buah dadanya. Saya juga lihat kalau Andi dan Richard beberapa kali mencuri pandang ke arah dada Ita.

Waktu aku kalah dan harus melepas braku, aku lakukan dengan santai dan aku biarkan Andi dan Richard melihat dadaku yang telanjang. Karena aku terlihat santai, sepertinya Ita juga terpengaruh dan lama kelamaan dia mulai menurunkan tangan kirinya sehingga buah dadanya yang besar terlihat jelas. Memang di antara kami berempat, Ita yang buah dadanya paling besar, mungkin sekitar 36 C. Waktu giliran Dhani dan Evy, mereka sudah tidak malu-malu lagi. Mungkin karena sudah cukup banyak minum atau karena kami semua juga sudah setengah telanjang. Richard yang pertama harus melepas celana dalamnya dan kami semua tertawa karena ternyata kemaluan Richard sudah ereksi melihat empat perempuan yang setengah bugil di depannya.

Terus terang, kemaluan Richard lumayan besar dan sepertinya dia cukup bangga dengan itu dan sengaja tidak menutup-nutupi sehingga kami bisa melihat dengan jelas. Waktu Evy kalah lagi dan harus melepas celana dalamnya, dia sepertinya agak keberatan. Kami mulai memanas-manasi dia sampai akhirnya dia menyerah dan celana dalamnya pun lepas. Ternyata Evy mencukur bersih bulu kemaluannya, makanya dia sangat malu untuk melepas celana dalamnya. Begitu celananya lepas, tangannya terus berusaha menutupi kemaluannya.

Sekarang tinggal aku yang masih pakai celana dalam dan waktu itu sudah hampir jam 12. Aku bilang supaya adil, biar aku lepas juga celanaku dan setelah itu kita berhenti main. Lalu aku berdiri dan melepas celana dalamku di hadapan mereka. Mata Andi dan Richard sepertinya tidak berkedip melihat ke arah kemaluanku. Andi juga sempat komentar kalau rambut kemaluanku lebat sekali. Setelah itu kami berpakaian lagi seadanya, masuk ke dalam dan ngobrol-ngobrol lagi sampai jam 3. Keesokan harinya kami baru bangun sekitar jam 11 dan teman-temanku yang perempuan baru sadar akan kegilaan yang mereka lakukan malam sebelumnya.

TAMAT

cewek bugil keringetan, memek abg kendor unyu unyu, Cerita perkosa ibu ibu di desa waktu mandi di sungai, poto bugil cewek indonesia lagi pipis, baju ketat nyeplak puting nenen, tantetetek gede, Nyodok tante, foto jilbab bugil stw, Memek cewek barat mantap, cewek bohay bertato ngentot, foto hot remaja baju basah, narsis igo part 1, kampung bugil di dunia, abg sma telanjang ml pake jilbab, Remaja tanggung bugil, wanita super hot dalam seks, foto gendut tua, foto peyayi panggung hot susu gede kelihatan, asmiranda ngentot, susu tante jakarta telanjang
Updated: Mei 12, 2016 — 11:12 pm
Memek Susu © 2015